Search Suggest

Tips Backpacking ke Singapore untuk Pemula Murah Meriah Terbaru 2021



Saya sedang dlm perjalanan kembali dr Singapore. Daripada bengong, biar gak bete, lebih baik nulis pengalaman ke Singapore untuk kedua kalinya. (Ke SG yang pertama adl traveling, ke SG kedua adl dlm rangka menghadiri undangan acara di KBRI Singapore).

Untukmu yg udah punya target cap imigrasi pertama di paspor adalah cap imigrasi Singapura, maka berikut ini beberapa hal yang pengin saya share ke kamu :

(Kamu yg udah pernah ke Singapore, nggak perlu baca ini... hehehe)

Hal pertama yang harus kamu lakukan sebelum ngelakuin planning ke SG dll, pastikan kamu udah beli tiket pesawat deh. Tiket PP. Walopun blm punya pasport, beli aja dulu, pasport mah 5 hari bisa jadi.

Karena pengalaman, klo belum punya tiket pesawat, trus udah bikin planning2 dll, seringnya gagal berangkat krna satu dan lain hal. Biasanya sih krna duit udah kepakai buat yg lain. Nah kalo itu beda urusan hhehehe.

Okey, saya anggap kamu udah punya tiket pp. Berikut bbrp poin yg bisa saya share:

1. Travelinglah sendirian. Jangan bergerombolan. Dengan traveling sendirian, maka itu akan menjadi cerita yg seru saat kamu pulang ke Indonesia. Itu adalah moment dimana kamu 100% bertanggungjawab atas dirimu sendiri. Tidak ada kenalan, jauh dr rumah, dan lainnya.

Mungkin pas awal mau berangkat kepikiran byk hal. Mulai dr gimana nanti bhs inggris saya, gimana nanti makan halal, gimana nanti kalo terjadi sesuatu sama saya dan saya harus ngomong pke bhs inggris?

Percayalah... semua orang juga saya rasa punya rasa takut yang sama. Rasa takut itu seperti rasa takut waktu pertama kali merantau keluar kota, waktu pertama masuk kuliah dll.

Nanti setelah pulang dr SG, pasti kamu bakal kepikiran gini, "eh ternyata aku bisa jalan2 ke luar negeri sendirian..."... dan saya percaya, lebih nantang klo jalan2 solo drpd rame2.

2. Orang Singapura sangat menghargai waktu. Maka jangan heran klo orang2 SG sangat cepat kalo berjalan. Walaupun jalan di eskalator, orang SG banyak yang tetap jalan (tidak berdiri saja). Kalo kamu naik tangga eskalator, berdirilah disisi kiri, karena sisi kanan untuk mendahului. Kalo berdiri di kanan, biasanya di ketusin.

3. Jangan ragu bertanya sesuatu ke orang lokal. Kesan pertama saat saya melihat face orang lokal di SG, mereka terlihat tidak ramah dan tidak peduli dg saya.

Tapi, sebenernya mereka ramah banget dan very helpfull. Misalnya waktu nanyain tempat, nanyain makanan halal dimana, nanyain nama jalan dan sebagainya. Jadi, nggak perlu ragu buat menyapa mereka dan nanyain sesuatu. Biasakan sapaan kamu diawali dg "Excuse me" dan di akhiri dg "Thank you"...

4. Transportasinya tidak mahal. Naik taksi di SG biasanya diawali dg charge 3 $ SG. Kalo dihitung hitung, hampir sama tarifnya kyk Taksi si Jogja (karena saya stay di Jogja). Saya pernah nyoba bertahan hidup 4 hari dg bekal 55 $ SG buat : makan, transportasi, dan masuk tmpt wisata.

30 $ buat beli tiket MRT untuk 3 hari. Makan sehari saya batasi 2 kali aja : pagi dan maghrib @ seharga 3 $... minum saya selalu ambil di bandara Changi. Karena disitu ada kran khusus untuk minum yg disediain oleh pihak bandara. Tiap pagi saya isi ulang buat stok seharian minum.

Menginap? Saya pernah 4 malam berturut2 nginep di bandara Changi. mandi juga disitu. Hehe ini contoh yg tidak baik jd jangan ditiru. Itu saya lakukan karena memang budget waktu itu terbatas banget. Sewa kamar dorm di SG diatas 20 $.

Waktu itu, saya prinsipnya, tidur mah bisa dimana saja, yg penting bisa bayar transportasi buat ke tempat2 wisata di SG. bener2 nggembel deh... Makanya, budget buat nginep dijadiin budget buat transport dan makan.

5. Sebelum berangkat, pastikan dulu kamu mau stay di hotel apa. Juga lengkap dg alamatnya juga kode pos dan no telp hostel itu. Karena, pas imigrasi pasti ditanyain. Klo gak tau mau stay dimana, bakalan susah buat lolos imigrasi.

Waktu itu aku udah nyatet nama hostel di Little India. Aku serahkan ke petugas imigrasi, walopun akhirnya gak jadi stay krna budget kurang waktu itu.

6. Ngga usah bawa tas berat2. Yang dibutuhkan seoranf backpacker itu , kata bos saya, bukan tempat tidur, tapi tempat buat menaruh tas. Hehe. Dan itu bener banget. Jalan2 sambil nggendong tas besar tu rasanya nggak nyaman. Jadi usahakan bw maksimal 7 kg saja.

8. Kalo belum tau bagaimana cata kerja MRT di sana, ngga perlu khawatir. Kamu bisa pelajari saat disana langsung. Mudah kok.

9. Makan-makan murah di SG terdapat di Tekka Market Little India, dan di daerah Bugis. Harganya nasi ayam paling murah itu 2$. Sekitar 20ribuan deh... klo niat ngirit, rajinlah mencari makanan yg halal (bagi yg muslim) dg harga semurah mungkin.

10. Mmm... apa lagi ya? Oiya, peta SG banyak tersedia gratis di bandara. Nggak perlu khawatir. Takut kesasar? Justru harus pernah kesasar menurut saya, karena itu bisa jadi cerita seru yg bisa dibawa pulang nanti.

11. Foto di depan Merlion dan Marina Bay itu gratis. Foto di depan Universall Studio gratis juga. Universal Studio berada di Sentosa Island. Untuk masuk Sentosa Island kamu bisa pake cara murah yaitu jalan kaki hanya bayar 1$ saja.

12. Jangan makan dan minum di dalem MRT, karena dendanya lumayan berat.

13 Saat saya ke SG pertama kali, persiapannya satu mingguan. Kalo ke SG yg kedua, persiapannya 1 hari saja. See? Pengalaman adlh guru terbaik.

14. Mm apa lagi ya?...

15. bawa dua tas. Yang satu adalah tas gendong yang berisi baju, peralatan dan lain sebagainya. Satunya lagi tas kecil atau tas slempang yang selalu nempel di badan. Nah, karena backpackeran itu ada kemungkinan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, maka inilah fungsi dua tas itu. Pastikan isi tas gendong itu adalah barang-barang yang kalau tas itu hilang, kamu masih bisa balik ke Indonesia. Misalnya, hilang baju, hilang sabun mandi, hilang sandal, itu masih tidak apa-apa kalau hilang.

Kemudian, tas selempang ya berisi barang yang sangat berharga misalnya tiket pesawat, smartphone, dompet, pasport, uang dan lainnya.  Kenapa nempel dibadan? Supaya kalau mau ngambil barang2 tadi jadi gampang, dan kemungkinan hilangnya tas itu sangat kecil karena nempel dibadan.

Jangan lupa doakan mas Rizqi sehat selalu

Post a Comment