Search Suggest

Graduate Engineering Program ABB

 



Graduate Engineering Program ABB 2019 - Proses Seleksi

Assalamualaikum wr wb

 

Di postingan sebelumnya, gw berjanji buat nulis pengalaman rekrutmen graduate engineering program (GEP) ABB tapi akhirnya baru menyempatkan diri untuk menulis setelah 8 bulan kerja di perusahaan ini. Pada postingan kali ini, gw akan menulis sesuai timeline yang terjadi. Mungkin gw akan "bocorin" beberapa hal yang harusnya rahasia wkwk. Selamat menikmati ya

 

Engineering Career&Internship Fair 2018 

 

Sebagai job hunter, gw sangat peka terhadap acara job fair. Gw sempet ikut job fair yang diadain di Balairung UI, pernah juga di jalan Gatot Subroto, gw lupa nama gedungnya apa. Kemudian gw dapet info kalau bakal diadain juga job fair di FTUI yang dikenal dengan ECIF (Engineering Career&Internship Fair ) 

https://1.bp.blogspot.com/-bPaW99f5bvw/XU_vkF6ZX6I/AAAAAAAA-5k/92SbQ__6BfwLzUEKhTIgW0ByKGN3EA5mACLcBGAs/s640/DoYvwlKX0AI26NB.jpg

 

Dari gambar diatas, perusahaan yang gw familiar cuma Wings, Mandiri, Toyota dan Epson. Gw gatau perusahaan lainnya itu bisnisnya kayak gimana wkwkwk. Akhirnya pada 13 Oktober 2018 gw dateng ke Job Fair di Lobby K tersebut. Setelah muter-muter dan lihat perkenalan perusahaan, gw hanya tertarik dengan 1 perusahaan yaitu ABB. Kenapa gw tertarik? Karena brosurnya bagus wkwkwk

https://1.bp.blogspot.com/-qCStvLaIL8Q/XU_wqDuszII/AAAAAAAA-5s/NB1DGCZqLVMc5MRK6psyQQXGDmQiewjxACLcBGAs/s640/DpnrsE_UwAAX-5N.jpg

Brosurnya ada foto robotnya, gw ngerasa itu keren dan elektro banget. Apalagi pas baca requirementnya, perusahaan ini bener-bener spesifik nyari lulusan teknik elektro. Gw ngelihat sekilas tentang presentasi perusahaan ABB. Intinya ABB lagi buka program management trainee yang disebut GEP. Saat itu gw masih ga terlalu merhatiin ABB itu perusahaan kayak gimana, cuma taunya itu perusahaan bagus buat lulusan teknik elektro. Pas sesi pertanyaan, ada yang nanya satu angkatan bakal ada berapa yang diterima, narasumber alias bu fifi bilang yang direkrut cuma 4 orang. Gw kaget sekaligus merasa tertantang wkwk. Sedikit banget ya yang bakal diambil. Di akhir presentasi, dikasih tau buat daftar program ini harus lewat website nya ABB yaitu https://new.abb.com/careers

 

Online Registration

Tanggal 15 Oktober 2018, gw membuat akun di website ABB dan apply ke program GEP. Mendaftarnya cukup mudah, isi data, upload CV, upload Ijazah dan transkrip, pilih posisi yang dilamar. Website bagus, ga pake crash atau lemot.

https://1.bp.blogspot.com/-s9hiPePaJO8/XU_ysQEGejI/AAAAAAAA-58/HzbSJJ4Q-gkCGxCb38szGWUQZ32XIqxNACLcBGAs/s1600/abb1.PNG

 

 

https://1.bp.blogspot.com/-cpAn6VXmsEw/XU_zECcn9hI/AAAAAAAA-6E/8pjWVntJEcc-CLv4aFPW1EFl9gbRkeSEgCLcBGAs/s640/2abb.PNG

 

Yang gw heran, temen gw ada yang buat akun dan apply GEP di tanggal 13 Oktober dan 2 hari kemudian mendapat email balasan kalau dia ga lolos. Gw sendiri saat itu bingung, udah seminggu setelah daftar belum dapet balesan apa-apa.

 

 

 Online Test

https://1.bp.blogspot.com/-GdvxENS4rdw/XU_0bJl26hI/AAAAAAAA-6Q/HWgRm7FHcdIobg_GxPWbDFQZr7PFlUF0wCLcBGAs/s640/3abb.PNG

11 hari setelah mendaftar, akhirnya pada tanggal 26 Oktober 2018 gw dapet email undangan untuk mengikuti tes online. Setelah selesai tes online ini, besoknya gw dapet email lagi untuk mengerjakan tes online. Gw sejujurnya ga inget spesifik online tesnya kayak gimana, mirip-mirip psikotes pada umumnya. Ga perlu belajar sih, yang penting lagi tenang, ga lelah dan bisa konsentrasi.

https://1.bp.blogspot.com/--BLcd3U6mOI/XU_2v8NEERI/AAAAAAAA-6c/5yNvbDnqa6g91rGsoTEv09y0IMkcnhC8ACLcBGAs/s640/abb4.PNG

HR Phone Interview

21 Oktober 2018, saat itu gw lagi di kantor polisi ngurus SKCK untuk pendaftaran CPNS. Tiba-tiba dapet telpon dari HR ABB (sayangnya gw lupa siapa yang nelpon). Sebenernya tanggal 19 Oktober gw udah ditelpon, tapi lagi berkegiatan jadi ga bisa nerima telpon. Daripada ga ditelpon lagi ama HRnya, gw sanggupin aja buat wawancara by phone di saat itu juga. HR nya bertanya dalam bahasa inggris dan kita boleh jawab pake bahasa inggris maupun bahasa indonesia (gw jawab pake bahasa inggris karena merasa aneh aja kalau dia nanya pake inggris masa gw jawab pake indo). Wawancaranya tentang apa yang kita tulis di CV dan study case (kalau misalnya ngatur prioritas ada beberapa kerjaan gimana, ngatur tim kalau ada yang ngilang gimana, dll). Setelah dialler hp, wawancara tersebut memakan waktu 48 menit 10 detik.

 

Face to Face Interview

5 Desember 2018, gw lagi jalan-jalan tiba-tiba dapet telpon lagi dari ABB. Katanya gw lolos seleksi sebelumnya dan diundang buat interview ke kantor ABB senin depannya di tanggal 10 Desember 2018. Tanggal segitu gw masih free jadi gw menyanggupinya. Sorenya gw dapet email invitation buat ikut wawancara tersebut

https://1.bp.blogspot.com/-Xi8MvkkP65Y/XU_5zfI5ZPI/AAAAAAAA-6o/2gcMhZNExm4FjJX1cJZmm61UErWUoOJ3ACLcBGAs/s640/ftf%2Binterview.PNG

 

Kalau boleh jujur, saat itu gw merasa biasa aja dapet email itu. Bahagia enggak, sedih enggak, bener-bener biasa aja. Sebenernya, di tanggal 6 Desember, keesokan harinya gw diundang buat wawancara dengan direksi dari perusahaan MRT Jakarta. Saat itu, pikiran gw fokus ke MRT. Gw bahkan udah ngerasa semua seleksi selain MRT Jakarta hanya buat mengisi waktu luang gw. Gw bener-bener udah ngarep banget kerja di MRT karena memenuhi semua kriteria gw (lokasi kantor di Jakarta, status PKWT setahun kemudian permanen dan bidang kerjanya di electrical engineering). 

 

Tanggal 10 Desember 2019, gw dateng lah ke kantor ABB di gedung 1 WTC sudirman lantai 15. Jam 11 -12 dijelasin lagi tentang ABB dan gw baru paham kalau divisi ABB itu ada 4 yaitu

Electrification Product

Industrial Automation

Power Grid

Robotics Motion

Dan peserta yang diundang buat face-to-face interview ternyata ada 20 orang dimana masing-masing divisi itu 5 orang. Gw sendiri dimasukin ke divisi Robotics Motion. Intinya buat lolos wawancara ini, harus bisa perform lebih baik dari 4 kandidat lainnya. Yang bikin kaget ada 2, pertama yang awalnya apply GEP di website ABB itu ada 700 orang lebih terus sekarang udah kesaring 20 orang. Yang kedua, siapa yang akan lolos bisa ditentukan hari itu juga dan dalam minggu yang sama, kandidat yang berhasil akan langsung dapet offering. Gw pengennya MRT Jakarta udah jelas duluan dapet apa enggak, baru hasil ABB keluar. Tapi kemungkinan besar hasil ABB bakal keluar duluan (jadi keinget pas ngelepas ericsson demi tes PLN dan BI yang ternyata gagal wkwk). Setelah dijelasin ABB dan GEP, kita dapet makan siang (niat juga sih, tes perusahaan lain mana ada nyiapin makan siang, kecuali tes kesehatan BI yang emang harus puasa 2 jam setelah makan). 

 

Jam 2, gw masuk ruang wawancara. Ada 3 orang yang wawancara gw. Semuanya user yang akan jadi atasan gw nanti kalau gw keterima. Pertanyaannya ga ada yang teknis. Semuanya berkisar tentang CV dan problem solving. Gw merasa wawancara itu lancar banget, mungkin karena udah terbiasa wawancara dan dapet pertanyaan yang itu-itu aja, ditambah gw merasa ga terbebani sama sekali karena perusahaan sebelah udah hampir di tangan. Selesai meninggalkan ruangan wawancara, gw pulang ke rumah seperti biasa. Kejadian besoknya yang tidak biasa

 

Offering

11 Desember 2018, di saat mau nonton film di bioskop, dapet telpon lagi dari bu Fifi. Gw menebak kalau gw lulus, ternyata tebakan gw benar. Gw diucapin selamat oleh bu Fifi karena user telah memberi gw peringkat pertama dari 5 orang yang wawancara kemaren. 

 

[Versi Curhat]

Ga penting sih buat dibaca tapi pengen gw tulis aja. Gw speechless karena gatau harus gimana. Hari itu gw baru aja selesai medical check up MRT. Sebenernya seleksi MRT Jakarta sangat berkesan buat gw, 5 kali bolak-balik kantor MRT buat wawancara ditambah 1 kali medical check up. Gw juga suka transportasi umum jenis kereta. Udah pengen banget di MRT Jakarta lah pokoknya. Cewe gw juga udah seneng kalau gw nya mau dapet di MRT. Akhirnya gw nanya-nanya ke temen elektro gw minta pendapat gw sebaiknya milih yang mana. Dari orang-orang yang gw tanya, hampir semuanya menyarankan memilih ABB. Pertimbangan gw, kalau offering ABB biasa aja atau salary dan benefitnya dibawah MRT Jakarta, gw bakal memilih MRT Jakarta. 

 

12 Desember 2018. Lagi di mobil mau ke Margo. Bu fifi menelpon dan mengajukan offering. Setelah mendengar semua offeringnya. Gw memutuskan untuk memulai karier gw di ABB. Sorenya gw mendapat email berisi offering letter, remuneration dan undangan MCU. Karena offering letter dan remuneration sifatnya confidential, ga gw upload disini.

 

Medical Check Up

https://1.bp.blogspot.com/-rgWvuD0_T-w/XVABu02f0vI/AAAAAAAA-60/LGgVLOBYRW8mWBjenHalbV1ztZKnu6q5gCLcBGAs/s640/mcu.PNG

 

Gw mendapat email untuk mengikuti medical check up. Karena lokasi gw di Depok, gw diminta buat MCU di prodia Cibubur. MCUnya sangat lengkap menurut gw.

 

Tanda Tangan Perjanjian Kerja

21 Desember 2018, gw dikirimi dokumen tentang perjanjian kerja yang sangat detail, termasuk salary dan benefitnya serta data diri yang harus diisi.

 

On Boarding

7 Januari 2019. Hari pertama gw di ABB. Dari 4 orang GEP ternyata yang baru mulai hari itu cuma 2 orang termasuk gw. 2 orang lainnya baru masuk 2 minggu kemudian karena masih kerja diperusahaan sebelumnya (notice period). Pada hari itu dikenalkan dengan HR, peraturan perusahaan, sistem online di perusahaan, serah terima barang seperti id card dan laptop

 

https://1.bp.blogspot.com/-01PcVumGSHQ/XVAGkERhNQI/AAAAAAAA-7A/5ZcmxqKJ9ggw7eDlh5duvPuOmM2HJ3GygCLcBGAs/s640/WhatsApp%2BImage%2B2019-08-11%2Bat%2B19.13.03.jpeg

 

 

Salary dan Benefit

Yang paling gw syukurin, salarynya diatas target gw dan lebih tinggi dari semua perusahaan yang sebelumnya gw apply. Belum termasuk benefit lainnya wkwk

 


Post a Comment