Search Suggest

Pengalaman Tes Kerja di PT Torrecid Indonesia Tbk




Pengalaman Tes Kerja di PT Torrecid Indonesia Tbk

Sesuai judulnya, ane mau ngeshare pengalaman yang -masih cukup- gress buat temen2 seperjuangan sesama job hunter kayak ane. Kenapa masih gress? Secara tesnya baru ane jalanin sekitar pertengahan Januari 2015. Awalnya ane masukin lamaran ke perusahaan multinasional ini lewat Surabaya Career Expo, tanggal 14 Januari 2015. Job Fairnya di Gedung Dyandra, jalan Basuki Rachmat. Sebelum masuk gedung, yah seperti biasa ane mesti daftar dulu. Bayar 15 ribu deh seinget ane. Terus pas masuk gedung, ane nyerahin tiket dan tangan ane distempel sama panitia yang nongkrong “cantik” ngejagain pintu masuk.

 

Pas udah di dalem, ane heran sama orang2 yang pada baris jejer2 mantengin laptop. Awalnya ane nggak ngeh, ini standnya mana? Kok pada mantengin laptop semua?. Dengan rasa penasaran akut (cielah), ane samperin tuh mbak2 yang ikutan nimbrung mantengin laptop. Sambil masang muka (sok) diramah2in, di kiyut2 in, ane nanya ama mbak itu. Dari situ ane tau kalo itu mbak2 dan mas2 yang kece badai lagi registrasi atau bikin akun di situs Jobstreet. Udah tau kan Jobstreet itu apa? Oke capcuz. 

 

Jadi mereka yang belum punya akun di Jobstreet, dipersilahkan buat daftar dulu gitu. Ane udah pede lah ya, secara ane punya akun Jobstreet. Ane gak cuma punya akunnya doang, tapi juga udah apply ke puluhan lowongan yang ada di situs itu. Cuman….. nggak ada yang manggil tes kerja sampai sekarang (sampai berita ini diturunkan) hahahaha….. *tawasetan….. T_T

 

Tapi nggak tau kenapa feeling ane kayak ada yang kurang sreg gitu. Terus ane samperin tuh mas2 panitia yang kebetulan ada di deket ane. Sambil ketap ketip cantik + kerlingan mata yang bikin orang lain terpesona, ane nanya kalau udah punya akun di Jobstreet gimana? *Nggak, jangan salah paham, ane nggak genit kok. Ane nanyanya sopan.

 

Masnya bilang ke ane, coba di cek dulu, maksudnya ane disuruh sign in dulu ke akunnya buat ngecek apa halaman punya ane masih bisa dibuka apa nggak. Ya ane jawab aja masih (secara ane pantengin tiap hari buat ngeapply lowongan yang sesuai ama selera makan menu favorit ane (lu pikir restoran?). Tapi ya udahlah ane coba sign in dulu, dan tralala….. berhasil (delisimos berhasil…..!! *goyang duet maut Boots ama Dora).

 

Okeh, ane langsung capcus ke ruangan nan besar yang ditunjukin ama mas panitia yang tadi. Oww, ternyata stand2 perusahaan itu terpisah ama ruangan yang banyak laptop jejer yang tadi (nah lho, bingung kan?)
 

Ane masih inget banget nih pemirsa, letak stand Torrecid (sengaja nggak ane samarin nama PTnya, hehe) itu tepat di sebelah pintu aula utama (ane nggak tau istilahnya emang aula apa kagak, cuma ruangannya emang besar). Dan otomastis pula PT itu jadi jujugan pertama yang ane samperin. Ada dua mbak  yang njaga stand. Nggak perlu juga ane sebutin ciri2nya juga kan? meski sampai sekarang ane masih inget sama kedua mbak itu. Bukan, bukan karena ane nggak bisa ngelupain kenangan indah yang ane jalin selama ini (ngomong apaan sih, ngaco deh!)). 

 

Okeh, lanjut……

Berhubung Torrecid adalah stand pertama yang berhasil narik perhatian ane (gara2 deket pintu), ane aktif tanya2 donk. Ane nanyanya seputar lowongan yang sesuai sama spesifikasi, bibit, bebet, dan BOBOT ane yang nggak nambah2 (ane cewek, dari dulu dikatain langsing, dan temen2 ane pada syirik sama ane, soalnya walaupun ane doyan makan, berat badan ane tetep segitu2 aja, hahahaha….. *kenapa jadi ngomongin berat badan sih? *Plak!!

 

Dan ane dihadapkan pada dua pilihan yang sangat sulit, yaitu antara mencintai dan dicintai (nggak ding). Yang bener antara posisi “Purchasing & Administration” sama “Sales Admin”. Akhirnya setelah ane melakukan riset yang mendalam tentang calon pilihan hati ane sama mbak yang jaga stand (anggep aja gitu lha ya), ane mutusin buat ngeapply Purchasing & Administration. Di brosurnya tertulis gini nih,

 

*Sekali lagi, lowongannya banyak. Tapi ane share yang syarat P&A aja ya….. :D *capek ngetiknya…..

For people who enjoy challenge, organized, a team player, and have good initiative to learn. Graduates from Industrial Engineering, or Business Administration (Bachelor Degree or Diploma III), GPA min 3.00 & good communication in English (active).

 

Apa yang ada di benak kalian waktu mbaca persyaratan di atas?

Nggak ada? Nggak mikir macem2?

Sama, ane juga…..

 

Walaupun ane udah pede bakal ngeapply buat P&A, ane liat2 stand yang lain dulu. Ini emang kebiasaan ane, keliling dulu ke semua stand dan nyatet perusahaan (baca: lowongan) mana aja yang sesuai sama ane. Setelah beres keliling2, baru deh ane tinggal naruh2 aja CV+onderdilnya. Karena Torrecid adalah stand pertama bagi ane, ya ane naruh CV di PT itu duluan, baru ke perusahaan lain.

 

Setelah nunggu dan nunggu, ane dapet sms panggilan kerja pertama kali, dari hasil ikutan Surabaya Career Expo. Ane nggak nyangka yang manggil kerja adalah Torrecid, PT yang pertama kali ane lamar. Smsnya bahasa Inggris, isinya ya bisa ditebak, undangan untuk proses rekrutmen, hari Sabtu, tanggal 17 Januari 2015, jam 13.30 di hotel IBIS. Di situ dicantumin juga web perusahaannya dan ane langsung berguru ke mbah gugel. Di sini nggak perlu ane ceritain PTnya seperti apa, kalau penasaran, monggo disearch sendiri….. :D

 

Ane semangat donk berangkat. Pas sampai di hotelnya, ternyata udah banyak yang dateng. Nggak lama, kita disuruh buat masuk ke ruang tesnya. Di sana ane ketemu lagi sama dua mbak yang njaga stand. Dan yang paling bikin ane cleguk adalah si mbak, nyapa kita pakai bahasa Inggris dan lumayan cepet. Ane sempet ngeblank juga sih awalnya (bo’ong….. awal, tengah, akhir ngeblank semua, hahahahaha……)

 

Tapi pemirsah, nggak waktu nyapa peserta aja pakek bahasa Inggris, tapi sampai acara selesai, semuanya pakai bahasa Inggris (baca: ALL IN ENGLISH). Dari awal udah dikasih tau kalo acara rekrutmennya pakek bahasa Inggris dan diwajibkan semua peserta nurutin aturan itu. Ane baru keinget dan baru ngeh sama persyaratan yang ada di brosur, hayo apaaa??? Good Communication in English (active)…… omegat…..

Spitles donk ane…… tapi ane tetep masang muka stay cool dan ngangguk2 aja waktu dijelasin (ngangguk2 padahal gagu, hahahahaha……).

 

Kita (ane dan temen2 seperjuangan, red) dikasih selembar soal yang isinya kayak studi kasus gitu (bahasa Inggris, tetep) dan kita disuruh nulis cara penyelesaiannya gimana. Dengan kemampuan bahasa Inggris ane yang standar, ya ane jawab standar, hehe.

 

Waktunya cuman dikit, 15 menit seingat ane. Kebayang kan, dalam waktu yang segitu minimnya, ente mesti paham kasusnya kayak gimana plus ente mesti ngasih solusi juga. Dengan bahasa Inggris yang amburadul bin acakadul, ya seenggaknya di kertas ane ada tulisannya. Bukan….. bukan soalnya ane tulis ulang, tapi jawaban ane –yang ala kadarnya. 15 menit itu beneran nggak kerasa. Tiba2 udah selesai aja waktunya dan kita nggak dibolehin ngejawab, corat-coret, maupun nggambar Sinchan…… nggak, beneran nggak boleh.

 

Setelah itu kita disuruh berhitung mulai dari 1-4 terus balik lagi 1-4. Tau kan pembagian kelompok berdasarkan sistem angka? yang nyebut angka 1 otomastis sekelompok sama orang lain yang nyebut angka 1 juga (gitu lah gampangnya *maaf mbulet ngejelasinnya). 

 

Ane dapet nomor 3 dan otomatis ane sekelompok sama orang2 yang dapet nomor 3 juga. Udah duduk melingkar, saatnya kocok kocok cantik… cantik… (arisan, red). Kita disuruh ngediskusiin studi kasus yang barusan kita jawab, maksudnya kita disuruh ngeshare apa pendapat kita mengenai masalah tersebut dan mendapat sebuah kesimpulan (macak formal). Jadilah ane sama temen sekelompok ane ngebahas studi kasus.  Terus salah satu temen ane nyoret2 hasil diskusi kita. Waktu untuk diskusi ini juga 15 menit dan si mbak minta kertasnya dibalikin lagi.

 

Setelah itu, kita balik lagi ke kursi masing2. Ane udah ngira tuh kalau tes diskusi kelompok (istilah ane sendiri) udah selesai dan penasaran sama tes berikutnya seperti apa. Soalnya, kalau tesnya selesai gitu doank, emang kerasa kurang lama sih, kan belum sampai satu jam.

 

Dan ternyata, si mbak bagiin lagi kertas yang berisi soal lain, studi kasus lain, dan mesti dipecahkan permasalahannya. Oke, kali ini mental ane lebih siap ketimbang studi kasus pertama. Hati ane lebih tenang dan pede aja ngejawab soal yang kedua ini. Ane cukup puas sih sama jawaban ane, lumayan panjang soalnya, hahahaha. Jawaban ane juga kreatif (ane lumayan berpikir keras pemirsah) *Cius, gak oong.

 

Habis itu ngitung lagi, berkelompok lagi. Kelompok ane yang kedua ini beda sama yang tadi. Kita diskusi lagi dan balik lagi ke kursi masing2. Habis itu, si mbak ngejelasin kalau proses rekrutmen Torrecid ada 3 tahap, yang lolos bakal dihubungin, ngucapin terima kasih, dan selesai.

 

Pas pulang, ane kepikikiran sama tes yang baru ane jalanin tadi, wajar donk. Hati ane dag dig dug gitu, H2C, berharap bakalan dihubungin. Tanggal 18 Januari 2015, pas ane bangun tidur, ane buka hp dan ada sms masuk. Nomornya asing, dan foila….. ane lolos yang tahap kemarin. Girang? pasti, plus percaya nggak percaya kalau ternyata ane bisa lolos. Sms yang ane terima waktu itu isinya Torrecid ngundang ane buat ikutan tes wawancara HRD tanggal 19 Januari 2015. Tempatnya masih sama, di hotel IBIS juga. Ane diminta buat bawa photographed CV, transkrip nilai, sertifikat kelulusan (baca: ijazah), foto copy KTP. Okeh, dengan semangat ane bales sms itu buat ngonfirmasi kehadiran -beberapa jam kemudian.

 

Waktu ane sampai di tempatnya, ane ngisi absen terus ngambil semacam formulir yang isinya tentang data2 pribadi. Inggris juga? *he’eh…..

Formulir itu memuat (seinget ane aja ya) nama, universitas, fakultas, posisi yang diambil, identitas keluarga termasuk nama anggota keluarga, usia, pekerjaan. Selain itu ada juga pertanyaan lain, seperti:

- Target jangka pendek (2 tahun), menengah (5 tahun), dan jangka panjang (10 tahun)

- Apa ada anggota keluarga, saudara, dll yang kerja di Torrecid? Kalau ada sebutin nama plus jabatan.

- Alasan kenapa Torrecid mesti ngerekrut kita

- Tahu Torrecid dari mana

- Sifat2 kepemimpinan (leadership) seperti apa

- Motivasi ingin bergabung di Torrecid

- Organisasi + kursus yang pernah diikuti

- Kalau disuruh milih, lebih prefer jadi pegawai pemerintah, bank, atau swasta? Berikut alasannya

Apa lagi ya? Ane rada lupa yang lainnya. Ntar deh kalau inget lagi, ane tambahin.

 

Terus ada bagian yang isinya 5 pernyataan, kita disuruh milih mana yang PALING SESUAI sama karakter kita dan mana yang PALING TIDAK SESUAI. Opsi pernyataannya positif2 semua pemirsah, ane rada bingung milihnya, soalnya ada juga yang semuanya itu mewakili ane banget. Misalnya nih ya,

a. Dapat diandalkan        
b. Tanggung Jawab         
c. Berorientasi pada target           
d. Mematuhi prosedur

e. Bekerja sama dalam team

 

Nah lho bingung kan? Yang di atas cuma perumpamaan aja, yang asli ane udah lupa.

 

Selain 5 pernyataan, ada juga yang 3 pernyataan. Yang ini lebih panjang, misalnya,

a. Memiliki jiwa kepemimpinan dan berkoodinasi dengan baik

b. Bersikap disiplin dan mematuhi peraturan perusahaan

c. Bersemangat, menyukai tantangan, dan cepat beradaptasi

 

Ane ngisi formulir itu sambil nunggu giliran dipanggil buat wawancara. Dan pas tiba giliran wawancara, ane nyerahin formulir yang sudah ane isi plus berkas2 yang disuruh bawa kemarin.

 

Pas wawancara, memperkenalkan identitas diri, keluarga, motivasi ingin bekerja di Torrecid, gaji, dll. Intinya pertanyaan standar pas wawancara. Ane cukup lancar jawabnya, soalnya ane udah antisipasi pertanyaan apa aja yang bakal ditanyain. Oiya, yang wawancara cuma satu orang (salah satu dari dua mbak yang kemarin).

 

Terus mbaknya nanya berapa gaji yang diharapkan dan awalnya ane cuma jawab basa basi aja (cari aman). Tapi si mbaknya minta ane langsung nyebutin angka. Dari situ ane mulai ngeblank, soalnya ane nggak prepare sama sekali mengenai gaji. Mau jawab 2,5-3 juta, kok kayaknya mahal amat yak, secara ane masih anak bawang kan. Akhirnya ane jawab kisaran x (nggak perlu ane sebutin) dan parahnya ane nggak bisa bedain antara Thousand sama Million, omegat itu fatal. Ane juga gak bisa bedain antara Job dan Work (saking gugupnya). Okelah, ane emang gak terlalu paham soal grammar, tapi kalau nyebutin thousand aja sampai dikoreksi sama mbaknya, ah entahlah. Ane ngerasa kayak jadi orang yang out of control, ane sempet garuk kepala dan jari tangan ane tanpa sadar ngetuk2 meja, meski ngetuknya pelan dan nggak bunyi. 

 

HIKMAH : kalau Anda bingung, JANGAN PERNAH meniru apa yang ane lakuin di atas, itu TIDAK SOPAN. Menggaruk kepala dan mengetuk jari ke atas meja itu bisa bikin nilai jual kita menurun dan kita terkesan nggak profesional.

 

Yap, ane nyadar -banget- kalau ane udah bikin kesalahan. Kapan2 (ane nggak janji) ane bakal ngeshare apa yang sebaiknya tidak Anda lakukan waktu wawancara -menurut pengalaman anak bawang kayak ane.
 

Ane sempet spitles juga sih dan keyakinan ane buat dipanggil lagi menipis. Tebakan ane bener, ane dikasih tau lolos nggaknya, bakalan dihubungi dalam jangka waktu 1 minggu. Hari Senin tiba dan ane nggak dapet sms lagi (sampai sekarang, red).

 

Ane nggak lolos, tapi ane nggak ngerasa rugi ikutan tes rekrutmennya Torrecid. Seenggaknya pengalaman ane nambah, dan ane juga tau dan ngerasain mengenai FGD (Focus Group Discussion). Sssstt, ane baru tau istilah FGD setelah ane balik ke rumah dan searching model tes kayak diskusi kelompok.

Buat Anda yang bakalan dipanggil ikutan tes di Torrecid, semangat yak. Di sini ane cuma niat ngeshare pengalaman ane doank, nggak lebih. Belum tentu tes yang bakalan Anda hadapi nanti sama kayak ane. Seenggaknya Anda punya gambaran tes di Torrecid kayak gimana (secara ane juga kekurangan referensi mengenai tes di PT ini kayak gimana) dan semoga bermanfaat. Silahkan ambil poin pentingnya, jadiin pembelajaran, dan semoga sukses teman-temin….. :D

 

*Sorry, ane nggak lolos sampai tahap interview user, jadi ceritanya -terpaksa- stop sampai di sini aja, hehe….. 

 


Post a Comment