Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips Pengalaman Wawancara Kerja Perusahaan

Tips Pengalaman Wawancara Kerja Perusahaan - Tujuan dari wawancara adalah untuk menentukan apakah keahlian Anda, kemampuan, pengalaman dan karakter akan sesuai dengan posisi dan perusahaan melakukan wawancara dengan Anda, dan juga untuk memberikan Anda kesempatan untuk melihat apakah kesempatan yang ditawarkan adalah yang tepat untuk Anda. Penting untuk selalu membuat kesan yang baik dan positif tentang pekerjaan, perusahaan dan tentang diri Anda. Jika Anda pada akhirnya ditawari pekerjaan Anda selalu dapat menolaknya, tapi tak punya pilihan jika mereka menolak Anda pertama kali.

Apa Itu Wawancara Kerja?

Wawancara kerja atau disebut juga interview kerja adalah salah satu tahapan yang biasa dilakukan perusahaan sebelum merekrut seorang karyawan. Dalam tahap tersebut, biasanya Anda akan dipertemukan oleh perwakilan departemen HRD (Human Resource Development).

Namun, ada juga wawancara yang dilakukan dengan pimpinan direktur langsung.

Semua aturan tentang pewawancara dalam perusahaan berbeda satu sama lain tergantung dari budaya kerja yang dianut di dalamnya.

Tujuan Wawancara Kerja bagi Perusahaan

Umumnya, proses seleksi perusahaan berlapis dan ketat, terutama perusahaan ternama. Karena itu pada dasarnya tujuan wawancara kerja adalah sebagai seleksi penyaring apakah pelamar masuk ke dalam kategori karyawan yang diinginkan perusahaan.

Di samping itu, ada beberapa tujuan wawancara kerja bagi perusahaan lainnya yang bisa Anda baca melalui poin berikut.

  • Mengetahui bagaimana kepribadian pelamar kerja
  • Mencari informasi pendukung yang dibutuhkan perusahaan
  • Menemukan kecocokan antara pelamar dan visi misi perusahaan
  • Menentukan pelamar layak atau tidak mengisi jabatan yang ditawarkan

Hal Yang Dilakukan

Sebelum Wawancara

·         Cari tahu sebanyak yang Anda tahu mengenai perusahaan

·         Lakukan riset Anda. Cari tahu sebanyak mungkin mengenai perusahaan Anda melakukan wawancara dengan – memeriksa surat kabar, kunjungi halaman rumah mereka. Pemahaman dasar yang baik sebuah perusahaan menunjukkan minat yang kuat dan menunjukkan antusiasme sementara kurangnya pengetahuan lengkap menunjukkan sebaliknya.

·         Memikirkan beberapa pertanyaan yang menarik dan relevan untuk bertanya kepada pewawancara.

·         Siapkan jawaban atas pertanyaan Anda pikir Anda mungkin bertanya – lihat pertanyaan-pertanyaan halamanWawancara untuk daftar rincian yang mungkin ditanyakan.

Di Awal sebuah Wawancara

·         Bawalah fotokopi resume yang terlihat bersih dan rapi.

·         Membuat upaya atas penampilan dan presentasi pribadi Anda .

·         Terlihat tajam.

·         Masuklah ke dalam wawancara dengan sikap positif.

·         Menahan diri dari merokok, bahkan jika ditawarkan, baik sebelum dan di wawancara.

·         Ambil fotokopi resume Anda, terutama jika Anda awalnya memasukkan resume melalui fax atau melalui internet.

·         Memiliki percaya diri dengan berjabat tangan yang kuat.

·         Pertahankan kontak mata yang nyaman.

·         Jika Anda diminta untuk mengisi formulir apapun, luangkan waktu Anda dan memastikan bahwa Anda melengkapi mereka secara penuh dan akurat.

·         Jika ada ujian, pastikan Anda memahami petunjuk sepenuhnya dan hanya menggunakan bahan-bahan diizinkan. Jika tidak yakin, bertanyalah.

·         Bersiaplah – belajar dari wawancara masa lalu Anda dan belajar untuk yang satu ini.

Selama Wawancara

·         Cobalah batasi setiap jawaban selama dua menit

·         Positif. Antusias. Tertarik. Tenang.

·         Mengekspresikan diri dengan jelas dan tidak menggumam atau menggunakan jargon – pewawancara Anda mungkin tidak mengerti.

·         Jika Anda tidak yakin atau tidak mengerti pertanyaan, meminta pewawancara untuk mengulangi pertanyaan. Jika Anda masih tidak yakin mengulangi apa yang Anda pikirkan katanya dan kemudian menjawab.

·         Jangan pernah menebak apa yang menurut Anda akan diminta karena hal ini dapat menyebabkan situasi yang sangat tidak membantu.

·         Menjawab pertanyaan ringkas dan tidak bertele-tele. Berikan jawaban yang pasti. Cobalah untuk tidak memberikan satu kata jawaban tetapi ringkas (cobalah untuk membatasi jawaban untuk dua menit). Idealnya, harus diskusi 50% pewawancara, 50% pemohon.

·         Jangan pernah mengeluh tentang masa lalu Anda saat ini atau majikan Anda sebelumnya dan cobalah untuk menjaga jawaban positif dan optimis.

·         Ajukan pertanyaan tentang pekerjaan, perusahaan, rencana masa depan dll Cobalah untuk tidak bertanya pertanyaan tentang hari libur, jam kerja, tunjangan dll sampai setidaknya wawancara kedua.

·         Jangan mengangkat isu uang. Jika bertanya, katakan bahwa Anda tertarik pada posisi dan perusahaan dan bahwa uang bukanlah perhatian utama. Jika diminta untuk menyebutkan angka, sebutkan apa yang Anda saat ini atau sebelumnya yang diterima dan menyatakan kesediaan Anda untuk menerima tawaran yang masuk akal.

·         Menjelang akhir wawancara meminta pewawancara jika dia ingin menjelaskan apa-apa tentang apa yang telah dikatakan atau tentang latar belakang Anda. Jawaban kemudian jujur dan jujur.

Pada akhir wawancara

·         Ingatlah untuk bersalaman

·         Pada akhir wawancara, mengucapkan terima kasih kepada pewawancara atas kesempatan untuk bertemu dengan mereka, mengungkapkan minat yang kuat dalam posisi dan menanyakan apa langkah berikutnya.

·         Ingatlah untuk berjabat tangan lagi sebelum pergi.

·         Tunggu sampai Anda berada di luar penglihatan dan pendengaran pewawancara dari gedung sebelum menunjukkan reaksi lebih lanjut atau menelepon siapa pun untuk membahas apa yang terjadi.

Setelah wawancara

·         Ambil catatan

·         Buat catatan pertanyaan yang ditanyakan pada Anda – pertanyaan ini mungkin muncul lagi pada kesempatan wawancara berikutnya.

·         Pikirkan tentang balasan Anda – bisa anda telah menjawab lebih baik.

·         Jika Anda tidak memiliki jawaban atau tidak mengerti pertanyaan pewawancara, pastikan Anda menyelidiki segala sesuatu tentang titik tersebut.

·         Memasukkan umpan ke dalam persiapan wawancara Anda untuk lain waktu – sering kali hanya ada satu atau dua titik berhasil memisahkan calon dari runner up dan apa yang telah Anda pelajari bisa membuat perbedaan.

 

 

Post a Comment for "Tips Pengalaman Wawancara Kerja Perusahaan "